Internasional- Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan akan memberlakukan jam malam malam pada hampir sepertiga wilayah negara berpenduduk 67 juta orang itu untuk mengatasi wabah virus corona yang muncul kembali. Namun Macron tidak berencana menerapkan lockdown nasional.

Macron mengumumkan jam malam, yang akan berlaku mulai Sabtu dan berjalan setiap malam mulai jam 9 malam sampai jam 6 pagi keesokan harinya, tak lama setelah pemerintah mengumumkan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang baru. Pembatasan akan berlangsung setidaknya selama empat pekan.

Dikutip dari Reuters, Macron mengatakan jam malam akan diberlakukan di kawasan Paris, Marseille, Toulouse, Montpellier dan lima kota lainnya.

“Kami berada di gelombang kedua. Kami harus bereaksi,” kata Macron dalam sebuah wawancara di televisi nasional.

Prancis, seperti negara-negara Eropa lainnya, bergulat lagi dengan upaya memperlambat penyebaran virus dan mengurangi tekanan pada sistem perawatan kesehatan yang berada dalam tekanan sambil mempertahankan ekonomi secara terbuka dan melindungi pekerjaan.

Pada hari Rabu dilaporkan 22.591 kasus virus corona baru, ketiga kalinya dalam enam hari hitungan harian telah melampaui ambang batas 20.000. Virus itu telah merenggut lebih dari 32.000 nyawa di Prancis.

Macron mengatakan Prancis tidak kehilangan kendali atas virus itu, tetapi ia menambahkan, “Kami berada dalam situasi yang mengkhawatirkan.”

Masyarakat yang biasa bepergian di bawah jam malam dilarang bepergian ke restoran atau ke rumah teman. Namun perjalanan penting selama jam malam masih diperbolehkan, kata Macron.

Siapa pun yang melanggar jam malam akan didenda 135 euro (Rp 2,3 juta).

Tidak akan ada batasan pada transportasi umum, dan masyarakat masih dapat melakukan perjalanan antardaerah tanpa batasan. Sementara itu, pertemuan keluarga dibatasi tidak lebih dari enam orang.

Macron mengatakan tujuan kebijakan tersebut adalah untuk mengurangi angka saat ini dari 20.000 kasus baru per hari menjadi sekitar 3.000 dan untuk secara tajam mengurangi beban unit perawatan intensif di rumah sakit.

“Kami akan melalui ini,” kata presiden.

Pemerintah Prancis sebelumnya mengumumkan keadaan darurat kesehatan masyarakat pada Maret tahun ini, ketika rawat inap akibat pandemi mendekati puncaknya.

Pada saat itu, pihak berwenang menggunakan kekuatan ekstra mereka untuk memerintahkan orang agar tetap di rumah kecuali untuk pekerjaan penting, membeli makanan, atau berolahraga selama satu jam setiap hari.

Keadaan darurat dicabut di daratan Prancis pada bulan Juli, setelah jumlah kasus Covid-19 mereda. Namun sejak itu, kasus Covid-19 kembali melonjak.